Obat Herbal Vs Obat Sintetis

Sulit untuk mengakhiri perdebatan yang sudah berlangsung lama ini. Dahulu, ketika ilmu pengetahuan belum sampai pada produksi obat-obatan setelah obat-obatan, kebanyakan orang menggunakan apa yang tersedia untuk menyembuhkan penyakit mereka. Orang-orang sebelumnya kemudian menemukan berbagai khasiat (beberapa di antaranya masih dipelajari sampai sekarang) yang terdapat dalam tanaman herbal yang mereka tanam di pekarangan rumah mereka sendiri. Mereka menemukan bahwa selain memberi mereka makanan, tanaman juga memiliki nilai obat yang efektif dalam mengobati penyakit mereka.

Kemudian, sains menguasai dunia dan memberinya keajaiban menggunakan obat-obatan yang dibuat oleh manusia. Ini juga efektif, bahkan lebih efektif daripada kayu bajakah ramuan tradisional yang mereka gunakan sebelumnya. Semakin banyak orang mempercayai obat-obatan ini. Namun, bukan berarti tidak ada dari mereka yang terus menggunakan herbal. Bahkan, menakjubkan untuk dicatat bahwa saat ini, di mana hampir semuanya telah menjadi modern dan berteknologi tinggi, masih banyak orang yang menggunakan obat herbal.

Tujuan artikel ini adalah untuk menimbang mana di antara keduanya – obat herbal dan obat kimia – yang lebih efektif. Menurutmu yang mana?

Dalam hal efektivitas

Obat herbal: Dalam hal efektivitas, saya pikir harus aman untuk mengatakan bahwa ya, obat herbal benar-benar efektif. Mengapa lagi masyarakat terus menggunakannya bahkan setelah ribuan tahun? Bahkan dokter merekomendasikan beberapa obat herbal untuk penyakit. Yang juga menakjubkan tentang pengobatan herbal adalah bahwa satu tanaman dapat digunakan untuk mengobati begitu banyak penyakit yang berbeda, tidak seperti obat-obatan sintetis.

Namun, ketika Anda mengambil obat herbal untuk penyakit Anda, Anda harus bersabar untuk melihat hasilnya. Karena sebagian besar obat herbal dikonsumsi segar, mereka tidak digabungkan dengan bahan kimia yang mempercepat hasil.

Obat-obatan sintetis: Tidak ada yang juga dapat menandingi keefektifan obat-obatan sintetis, yang oleh banyak perusahaan farmasi ditingkatkan dan ditingkatkan dari waktu ke waktu. Beberapa orang akan mengatakan bahwa mereka tidak seefektif herbal karena dibuat dari ekstrak tumbuhan, tetapi yang membuat mereka lebih efektif adalah bahwa senyawa yang diperlukan untuk menyembuhkan penyakit tertentu sudah terpisah dari komponen lain dari tanaman, yang membantunya. menargetkan penyakit lebih cepat.

Obat sintetik selain ekstrak tumbuhan juga dibuat dengan bahan kimia yang mempercepat proses penyembuhan tubuh.

Dari segi keamanan

Obat herbal: Obat herbal dibuat dengan semua bahan alami sehingga Anda yakin bahwa ada risiko yang lebih kecil untuk menghadapi sesuatu yang berbahaya bagi tubuh. Selain itu, kebanyakan obat herbal tidak memiliki efek samping bagi tubuh karena tidak terlalu kuat. Padahal, pembatasan jenis obat herbal yang aman untuk anak-anak lebih sedikit dibandingkan dengan obat sintetik.

Ada juga kemungkinan sangat kecil bahwa obat herbal akan memicu serangan alergi pada pasien. Kemudian lagi, lebih baik berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi apa pun untuk menghindari herbal yang beracun dan berpotensi fatal.

Obat sintetis: Sebagian besar obat sintetis dilengkapi dengan peringatan pada labelnya tentang dosis berlebih. Ini karena beberapa bahan kimia yang digunakan dalam pembuatan obat ini terlalu kuat untuk dikonsumsi tubuh. Bahkan sirup obat batuk yang tidak bersalah menjadi fatal setelah diminum tanpa pengawasan medis. Obat sintetis juga tidak terlalu aman untuk dikonsumsi ibu hamil.

Overdosis beberapa obat sintetis kemungkinan dapat menyebabkan kecanduan obat dan bahkan kegagalan organ. Gagal berhenti minum obat-obatan ini pada akhirnya dapat menyebabkan kematian.

Dalam hal ketersediaan

Obat herbal: Dikatakan bahwa obat herbal digunakan sebelumnya karena tersedia di hampir semua daerah. Kebanyakan obat herbal dapat ditemukan di luar rumah kita dan kita hanya perlu dapur kita untuk menyiapkannya untuk pengobatan. Namun, di zaman sekarang ini, tidak banyak rumah yang memiliki hak istimewa untuk menanam tanaman obat sendiri. Lagi pula, penggunaan jamu ini dimungkinkan oleh perusahaan yang menjual jamu dalam bentuk pil dan sejenisnya di toko kesehatan.

Obat sintetis: Obat sintetis umum dapat dibeli hampir di mana saja, di apotek dan di toko obat. Anda dapat pergi ke klinik mana saja dan Anda pasti akan menemukan obat untuk sakit kepala Anda. Namun, beberapa obat terutama yang digunakan untuk mengobati penyakit yang lebih serius bisa lebih sulit ditemukan. Terkadang hanya satu rumah sakit di daerah tersebut yang memilikinya dan terkadang Anda harus langsung mendatangi perusahaan farmasi yang memproduksinya.

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.